Thursday, 13 September 2018

Puasa Asyura (10 Muharram) & Puasa Tasu'a (9 Muharram)


☝๐ŸผTerkait dengan puasa Asyura, disebutkan oleh Syaikh Ibnu Utsaimin, dan juga Al-Lajnah Daimah yang diketuai oleh Syaikh Ibnu Baaz, bahawa ianya terbahagi menjadi tiga:
1⃣: Puasa satu hari sebelumnya atau puasa satu hari setelahnya (tanggal 9 dan 10, atau 10 dan 11).
2⃣: Puasa tanggal 10 saja.
3⃣: Puasa satu hari sebelumnya dan satu hari setelahnya (tanggal 9, 10, dan 11).

☝๐ŸผPara fuqaha membahagi mana yang paling afdhal dari tiga hal di atas:
1⃣: Yang paling afdhal adalah puasa tiga hari (9, 10 dan 11).
2⃣: Kemudian puasa tanggal 9 dan 10.
3⃣: Kemudian puasa tanggal 10 dan 11.
4⃣: Kemudian puasa tanggal 10 sahaja.

✅ Syaikh Ibnu Utsaimin katakan, “Yang ini, tampak dengan jelas dari nas yang ada, tidaklah makruh (boleh bagi seseorang untuk hanya puasa pada 10 Muharram saja).”

✍๐Ÿผ Al-Ustadz Usamah Mahri ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡
๐Ÿ“ Muhadharah Keutamaan Bulan Muharram, Malang, 1 Muharram 1438H, 20 Oktober 2016M

๐Ÿ“š ll ู…ุฌู…ูˆุนุฉ ุทุฑูŠู‚ ุงู„ุณู„ู ll ๐Ÿ“š
๐ŸŒ www.thoriqussalaf.com
๐ŸŒ http://telegram.me/thoriqussalaf

Turut menyebarkan:
๐Ÿ“ก https://t.me/ahlussunah_gubug
Post a Comment