Sunday, 26 June 2011

PEMELIHARAAN TBM

XI. SENSUS

A. TUJUAN
Mengumpulkan data tiap blok, meliputi :
1. Jumlah tanaman yang mati/hilang.
2. Jumlah tanaman abnormal/tidak produktif/sakit.
3. Areal yang tidak dapat ditanami.

B. STANDAR
 Sensus dilakukan secara lengkap dan akurat.
 Ringkasan data jumlah pohon hidup diperbaharui setiap tahun dan disimpan dalam data base agronomi.

C. ALAT DAN BAHAN
1. Clipboard dengan penutup plastik
2. Alat penghitung
3. Formulir sensus dan kertas peta isometrik

D. PROSEDUR
1. Tim sensus (2 orang pekerja) berjalan di antara 2 baris tanaman sambil mencatat : areal kosong, tanaman mati atau hilang, tanaman belum menghasilkan, tanaman menghasilkan, dan tanaman sisipan).
2. Data tersebut dipindahkan ke dalam kertas peta isometrik A3 (titik tanam yang ada tanaman diberi kode titik, dan yang tidak ada dikosongkan).
3. Sensus dilakukan minimal 6 bulan sekali sampai masuk fase TM.
4. Sensus populasi tanaman dilakukan saat tanam untuk memetakan titik tanam.
5. Prosedur sensus tidak rutin juga hampir sama, namun dilakukan untuk menentukan jumlah tanaman yang terserang penyakit tertentu seperti crown disesase atau defisiensi hara seperti white stripe.
6. Tambahan data yang diperlukan untuk sensus tidak rutin meliputi : jumlah pohon abnormal ; tanaman mati atau hilang ; dan keperluan tanaman sisipan.

E. FREKUENSI
minimal 2 rotasi/tahun (khusus untuk sensus hama – penyakit satu bulan sekali).

F. NORMA
0.04 – 0.03 hk/ha.


XII. PENYISIPAN

A. TUJUAN
Mengganti tanaman yang mati, rusak (terserang hama parah) atau abnormal

B. STANDAR
1. Idealnya 3 – 6 bulan setelah tanam.
2. Bahan tanam khusus yang disediakan untuk sisipan (berumur 14 – 24 bulan, dengan ukuran large bag 50 cm x 60 cm).
3. Pemupukan awal 1.5 x dosis normal.
4. Frekuensi 2 – 4 rotasi/tahun.
5. Batas waktu penyisipan hanya sampai TBM 3 (semua titik tanam kosong disisip).


C. ALAT DAN BAHAN
1. Truk dengan bak rata dan terbuka .
2. Kereta dorong, pisau yang tajam, kaleng penakar pupuk dan sekop.
3. Kayu penyokong tanaman yang miring.
4. Pupuk Rock phospat, Cu dan Zn (untuk lahan gambut).

D. CATATAN
1. Apabila sudah masuk fase TM, masih ada titik tanam kosong (terpencar/tidak dalam 1 luasan) maka penyisipan dapat dilakukan secara proporsional (TM1 – TM5 = 2 titik kosong berurutan disisip 1, 3 titik kosong ditanam 2
2. Apabila titik kosong mencakup areal yang cukup luas dan tidak terpencar semua titik kosong disisip.
3. Penyisipan dilakukan setiap semester setelah dilakukan sensus pokok.


XIII. PENGENDALIAN GULMA DI PIRINGAN (MANUAL)

A. TUJUAN
1. Mengendalikan gulma dan mengoptimalkan pemanfaatan hara, air dan cahaya Matahari.
2. Menghindari kerusakan kanopi tanaman dan memudahkan kegiatan pemupukan dan panen agar efektif.

B. STANDAR
1. Piringan dengan diameter 1.5 m bebas gulma (termasuk LCC).
2. Pelepah tidak rusak.





















C. ALAT DAN BAHAN
1. Cangkul dan tongkat (untuk mengangkat pelepah).
2. Batu asah.

D. PROSEDUR
1. Setiap pekerja bertanggung jawab terhadap satu baris tanaman.
2. LCC disingkirkan dari piringan.
3. Pekerja jangan sampai memotong bagian tanaman selama pengendalian gulma di piringan.
4. Parang babat tidak boleh digunakan selama pengendalian gulma di piringan (kerusakan tajuk tanaman dapat memperpanjang masa TBM).
5. Gulma dibabat kandas pada permukaan dan dibuang.


E. NORMA HK DAN FREKUENSI

Tahun ke- Norma (hk/ha) Frekuensi (rotasi/th)
1 1 – 0,5 12
2 1 – 0,5 6
3 0,5 – 0,3 4


XIV. PENGENDALIAN GULMA JALAN PANEN (KHEMIS)

A. TUJUAN
Memelihara jalan panen dan menyediakan akses yang lancar bagi kegiatan pe-meliharaan, aplikasi pupuk, dan pengawasan.

B. STANDAR
Gulma bersih, di sepanjang jalan panen dengan lebar 1,5 m.


C. ALAT DAN BAHAN
1. Alat semprot knapsak atau CDA.
2. Traktor dan browser.
3. Ember khusus dengan cat “Khusus Herbisida”.
4. Alat ukur volume, tongkat pengaduk.
5. Perlengkapan keselamatan kerja.
6. Herbisida, surfaktan dan air bersih

D. PROSEDUR
1. Pada umur sampai 6 bulan, jalan panen dibangun setiap 8 baris.
2. Pada umur 6 – 24 bulan ditingkatkan menjadi setiap 4 baris.
3. Setelah lebih dari 2 tahun, jalan panen dibuat setiap 2 baris. Pembersihan jalan panen dilakukan secara manual terlebih dahulu, baru kemudian dengan herbisida.
4. Mandor memastikan bahwa pencampuran herbisida dan kalibrasi alat sudah dilakukan dengan benar.
5. Mandor harus memperagakan kecepatan jalan, tinggi semprotan dan kecepatan pemompaan yang benar kepada pekerja.
6. Penyemprot berjalan dengan kecepatan konstan, kepala semprot alat diarahkan terus ke depan operator pada ketinggian tertentu.
7. Penggunaan herbisida terutama herbisida sistemik, tidak boleh dilakukan di dekat tanaman muda.

Spesifikasi jenis alat semprot
Pengaturan Knapsak CDA
Tipe Nozzle AN 2.0 Herbi blue
Tekanan Rendah N/a
Tinggi Nozzle 0,4 m 0,4 m
Lebar semprot 1,6 m 1,2 m
Kecepatan alir 1.2 l/dt 1,7 ml/dt
Kecepatan berjalan 1 m/dt 1 m/dt


E. NORMA
Frekuensi : 2 – 4 rotasi/tahun
Jenis alat L/hk
Knapsak 240 – 280
CDA 20 – 24


XV. PENGENDALIAN GULMA SELEKTIF (MANUAL)

A. TUJUAN
1. Mengendalikan gulma yang tumbuh di dekat tanaman (bila dengan herbisida dikhawatirkan merusak tanaman muda dan/atau LCC).
2. Meningkatkan efektifitas aplikasi herbisida melalui pembabatan sebelum disemprot.
3. Menjaga dan memelihara kesuburan tanah melalui pemeliharaan LCC.

B. STANDAR
Gulma dikendalikan melalui (1) Babat kandas dan (2) Didongkel dan dibuang

C. ALAT DAN BAHAN
1. Dodos (7.5 cm) dan batu asah.
2. Ember dan peralatan wiping (sarung tangan atau kain lap).
3. Herbisida, surfaktan, dan air bersih.

D. PROSEDUR
1. Mandor melakukan pemeriksaan lokasi/blok tanaman yang akan dikendalikan untuk menentukan norma dan alat kerja yang sesuai
2. Melakukan pendongkelan semak-semak dengan dodos
3. Spot alang-alang dikendalikan dengan “wiping”, menggunakan sarung tangan dan kain lap (glifosat 1 : 20). Rumput dibabat terlebih dahulu sebelum dilakukan penyemprotan

E. FREKUENSI
Setiap 2 – 4 bulan sekali

F. NORMA

Kondisi gulma Hk/ha
Gulma ringan 0,3 – 0,2
Gulma berat 2,0 – 0,5




XVI. PENGENDALIAN TANAMAN MERAMBAT

A. TUJUAN
Membuang seluruh tanaman merambat sebagai pesaing kelapa sawit dalam memperoleh cahaya matahari, air dan unsur hara

D. Standar
Seluruh tanaman yang merambat termasuk kacangan dibuang dari tajuk dan batang kelapa sawit dan dibersihkan dari piringan. Pembuangan gulma merambat dilakukan dengan jalan menarik secara manual

E. Alat dan Bahan
Pisau arit

G. PROSEDUR
1. Mandor memperagakan cara menarik dan menggulung tanaman merambat dan LCC keluar dari piringan sampai radius 1 – 8 m
2. Melakukan penyemprotan dengan herbisida untuk memberantas gulma Mikania sp dan Merremia umbellata.

H. FREKUENSI
Untuk areal yang bermasalah 2 – 3 rotasi/tahun

I. NORMA
Kondisi gulma Hk/ha
Ringan 0,5 – 0,3
Berat 3,0 – 2,0


XVII. PENGENDALIAN GULMA SELEKTIF - KHEMIS

A. TUJUAN
1. Mengendalikan gulma keras seperti lalang, melastoma, pakis kawat menggunakan herbisida.
2. Meningkatkan daya saing gulma bermanfaat bagi predator dan parasit hama

B. STANDAR
1. Pemberantasan gulma secara tuntas
2. Meningkatkan populasi gulma bermanfaat bagi predator dan parasit hama

C. ALAT dan BAHAN
1. Alat semprot knapsack dan CDA
2. Traktor
3. Ember 20 L bertanda “Khusus Herbisida”
4. Alat ukur
5. Herbisida, bahan perekat & air bersih

D. PROSEDUR
1. Identifikasi gulma dominan untuk menentukan jenis herbisida dan peralatan yang sesuai
2. Perlu dilakukan kalibrasi alat semprot yang meliputi kecepatan jalan, kecepatan pemompaan, dan tinggi semprotan
3. Melakukan demontrasi teknik penyemprotan, jenis-jenis gulma yang harus disemprot dan tidak disemprot
4. Alat semprot yang rusak dan bocor harus segera diperbaiki
5. Berikut ini pedoman umum untuk kalibrasi alat semprot

URAIAN KNAPSACK CDA
Tipe Nozzle AN 2.0 Biru
Tekanan Rendah -
Ketinggian Nozzle 0.4 m 0.4 m
Lebar semprot 1.6 m 1.2 m
Kecepatan alir 1.2 L/dt 1.7 ml/dt
Kecepatan berjalan 1.0 m/dt 1.0 m/dt


E. FREKUENSI
Setiap 3 – 6 bulan sekali (2 – 4 rotasi/tahun)

F. NORMA
Kondisi gulma Hk/ha
Ringan 0,1 – 0,05
Berat 0,4 – 0,3


XVIII. PENGENDALIAN HAMA dan PENYAKIT

A. TUJUAN
Melakukan deteksi dini adanya serangan hama-penyakit tanaman, sehingga dapat segera dilakukan tindakan pengendalian pada areal yang sempit

B. STANDAR
Petugas monitoring harus mencatat kerusakan-kerusakan yang disebabkan oleh :
a. Tikus, babi hutan, landak, dan lain-lain.
b. Hama pemakan daun (jenis dan jumlahnya).
c. Kumbang (species dan jumlahnya)
d. Tirathaba (tingkat serangan dan distribusinya)

C. ALAT dan BAHAN
Lensa tangan dan Formulir pengamatan

D. PROSEDUR
1. Monitoring dimulai pada awal bulan agar cukup waktu bagai penyelesaian tugas pada bulan tersebut.
2. Pohon-pohon KCD digunakan sebagai titik awal pengamatan dengan jumlah pohon sampel 1% dari keseluruhan tanaman.
3. Bila dijumpai ledakan serangan, intensitas pengamatan ditambah dengan 6 pohon disekeliling KCD sebagai tanaman sampel sehingga jumlahnya menjadi 5%
4. Petugas mencatat hama/penyakit pada tanaman KCD.
5. Hasil pengamatan ditulis dan diringkas untuk kemudian diserahkan kepada manajer sebagai dasar rekomendasi pengendalian.
6. Petugas pengamat dapat ditambah jika ada ledakan serangan.
7. Tindakan pengendalian secara detil akan dibahas pada materi Pengendalian Hama-Penyakit dan Gulma.

E. FREKUENSI
Monitoring setiap bulan sekali, yang dimulai pada awal bulan


F. NORMA

Jumlah Hk/ha
1 % sampel 0,03 – 0,02
5 % sampel 0,1 – 0,05


XIX. KASTRASI

A. TUJUAN
Pemotongan bunga untuk membuang tandan kecil (buah pasir) pada tanaman yang berbuah pertama kali, untuk memacu pertumbuhan tanaman dan mendapatkan keseragaman panen dikemudian hari.
B. STANDAR
1. Seluruh bunga dan tandan yang belum matang dibuang (dimulai segera setelah 50% tanaman berbunga), yaitu mulai dari tanaman berumur > 12 bulan
2. Kerusakan pelepah minimal (tidak ada).
3. Bunga jantan dipertahankan untuk rumah Elaidobius dan sumber pollen.

C. ALAT
1. 12-20 bulan setelah tanam : Sarung tangan (sampai siku)
2. > 20 bulan : Dodos (7.5 cm), batu asah dan kereta dorong
















Gb 19.1. Dodos dan egrek kecil (kiri), dodos dan egrek besar (kanan)

D. PROSEDUR
1. Umur tanaman 12 – 20 bulan : Buah muda yang muncul dibuang dengan menggunakan tangan yang dilindungi sarung tangan kulit. Apabila mengalami kesulitan dapat menggunakan dodos kecil.
2. Umur tanaman > 20 bulan : Bunga muda dipotong dengan dodos kecil dengan hati-hati tanpa memotong atau mematahkan pelepah di bawahnya.

E. NORMA

Umur (bulan setelah tanam) Hk/th
2 – 16 0,5 – 0,4
16 – 20 0,6 – 0,5
>20 0,8 – 0,7

F. FREKUENSI
6 – 12 kali rotasi/tahun


XX. PEMUPUKAN

A. TUJUAN
1. Menyediakan unsur hara yang cukup untuk mendorong pertumbuhan vegetatif tanaman yang sehat, produksi TBS maksimum serta tahan terhadap hama dan penyakit.
2. Mengkombinasikan pemakaian pupuk mineral dan residu tanaman.

B. STANDAR
1. Pemupukan dengan dosis, waktu dan cara yang tepat.
2. Pemanfaatan secara ekonomis dan sebanyak mungkin sisa tanaman dan limbah pabrik kelapa sawit.

C. ALAT DAN BAHAN
1. Kendaraan dan alat pengangkut pupuk.
2. Trailer penyebar TKS.
3. Kereta dorong.
4. Takaran pupuk.
5. Alat untuk aplikasi limbah cair PKS
6. Pupuk, janjang kosong, dan limbah pabrik kelapa sawit.

D. DASAR PROGRAM PEMUPUKAN
1. Jenis dan kondisi tanah (jika ada).
2. Kondisi iklim setempat (curah hujan).
3. Analisis tanah dan daun.
4. Performance tanaman.
5. Gejala kekahatan pada tanaman dan LCC.

E. PROSEDUR
Pengelolaan unsur hara (pemupukan) harus dilakukan secara khusus dengan mempertimbangkan faktor-faktor sebagai berikut :
 Jenis tanah
 Sejarah penggunaan lahan
 Drainase
 Ketersediaan limbah kelapa sawit

1. Aplikasi Limbah tanaman kelapa sawit.
a. Batang dan pelepah
Limbah batang dan pelepah kelapa sawit pada saat replanting akan menyediakan unsur hara bagi tanaman baru antara 6 – 12 tahun setelah penumbangan. Kecepatan pelepasan unsur hara tersebut dipengaruhi oleh :
(i) Pembangunan tanaman penutup tanah (LCC)
(ii) Peracunan tanaman sebelum penumbangan
(iii) Pencacahan tanaman setelah ditumbang
(iv) Penggalian tonggak akar

b. Tandan kosong
Tandan kosong kelapa sawit (TKS) dapat diberikan dengan dosis 30 – 40 ton/ha atau 200 – 300 kg/pohon. TKS ditebarkan segera setelah tanam di sekitar batang setebal satu lapis, untuk mengeliminasi serangan hama Oryctes.
c. Abu janjang
Abu janjang hanya dianjurkan untuk tanah gambut dan tanah sulfat masam untuk meningkatkan pH dan aktifitas mikroorganisme.

2. Tanaman penutup tanah (Legume cover crops/LCC).
a. LCC sangat potensial menyediakan unsur N sebanyak 200 – 300 kg/ha, yang 80%-nya merupakan hasil fiksasi dari udara.
b. Pemberian pupuk RP 1 ton/ha, K2O 50 – 100 kg/ha dan MgO 100 – 200 kg/ha akan meningkatkan potensi tanaman kacangan.
c. Gejala defisiensi unsur P, K, Mg dan B akan dapat dengan mudah terdeteksi pada tanaman LCC.


3. Pupuk Mineral
Biaya pemupukan mencapai 60% dari biaya produksi, maka penyusunan rekomendasi pemupukan harus dilakukan secara cermat dengan mempertimbangkan beberapa hal antara lain :
a. Analisis tanah dan daun
b. Penggunaan lahan sebelumnya
c. Produksi TBS tahun sebelumnya
d. Gejala defisiensi
e. Realisasi pemupukan

F. FREKUENSI
Minimum setiap 6 bulan

G. REKOMENDASI PEMUPUKAN
Rekomendasi pada dasarnya mengikuti point E tersebut di atas (setiap kebun atau blok dapat berbeda), namun secara umum dapat dilihat pada tabel-tabel di bawah ini (berdasar ordo tanahnya).

Tanah mineral (Podsolik Merah kuning, Ultisol dan Oxisol)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
1 0,4 0,5 0,6 0,2 0,05 0
2 0,7 0,6 1,7 0,3 0,1 0
3 1 0,7 2,1 0,3 0,1 0
Total (kg/phn) 2,1 1,8 4,4 0,8 0,25 0
Total (kg/Ha) 286 245 598 109 34 0


Tanah pantai (Alluvial, Aquept, > 40 % fraksi lempung)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
1 0,3 0,3 0,3 0 0,05 0
2 0,6 0,4 1,2 0 0,10 0
3 0,6 0,5 1,5 0,2 0,10 0
Total (kg/phn) 1,5 1,2 3,0 0,2 0,25 0
Total (kg/Ha) 204 163 408 27 34 0

Tanah gambut dalam (Histosol, kandungan bahan mineral rendah)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
1 0,4 0,4 1,0 0 0,05 0,3
2 0,7 0,5 1,5 0 0,10 0,2
3 0,7 0,6 2,5 0 0,10 0,1
Total (kg/phn) 1,8 1,5 5,0 0 0,25 0,6
Total (kg/Ha) 245 204 680 0 34 82

Tanah sulfat masam (Sulfaquent, mengandung jarosit)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
1 0,4 0,4 0,6 0,1 0,05 0
2 0,6 0,4 1,5 0,1 0,10 0
3 0,8 0,5 1,5 0,2 0,10 0
Total (kg/phn) 1,8 1,3 3,6 0,4 0,25 0
Total (kg/Ha) 245 177 489 54 34 0


Tanah berpasir (Spodosol, Podzol, fraksi pasir > 50 %)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
1 0,5 0,4 0,8 0,3 0,15 0
2 0,8 0,5 2,1 0,4 0,15 0
3 1,3 0,6 2,7 0,4 0,15 0
Total (kg/phn) 2,6 1,5 5,6 1,1 0,45 0
Total (kg/Ha) 354 204 761 150 61 0


PERKIRAAN HARA YANG DISERAP PADA 3 TAHUN PERTAMA (KG/HA)
Tahun P K Mg
1 1 20 5
2 10 130 20
3 12 230 20
Total 23 380 45

PERBEDAAN KEBUTUHAN HARA (KG/TH/HA)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
Podsolik 286 245 598 109 34 0
Alluvial 204 163 408 27 34 0
Gambut dalam 245 204 680 0 34 82
Sulfat masam 245 177 489 54 34 0
Spodosol 354 204 761 150 61 0

SELISIH KEBUTUHAN HARA (KG/TH/HA)
Tahun N P2O6 K2O MgO B Cu
Spodosol-Podsolik 68 -41 163 41 27 0
Spodosol-Alluvial 150 41 353 123 27 0
Spodosol-Gambut dalam 109 0 81 150 27 -82
Spodosol-Sulfat masam 109 27 272 96 27 0



H. NORMA KERJA PEMUPUKAN

Dosis pupuk (kg/phn) Hk/ha
2 0,6 – 0,5













XXI. PERSIAPAN SEBELUM PANEN

A. TUJUAN
Menyiapkan areal yang akan mulai dipanen, sehingga kegiatan panen yang meliputi pengumpulan dan pengangkutan buah tidak terhambat.
















B. STANDAR
Setiap tanaman dapat dicapai tanpa adanya gangguan berupa tunggul, kayu dan sampah lainnya.
 Jalan panen bebas gangguan
 Titi panen sudah ada dan layak guna
 Pembangunan infrastruktur diperlukan agar pengumpulan buah di kebun dapat dilakukan secara efisien.














Gb 21.2. Pasang titi panen yang permanen (beton atau kayu keras)pada loksi dimana pekerja perlu melintasi parit atau sungai.

C. ALAT DAN BAHAN
1. Chainsaw, garpu garuk, kapak, dan batu asah
2. Kereta dorong dan parang babat kondisi
3. Bahan bakar dan pelumas chainsaw

D. PROSEDUR
Dibentuk tim untuk melakukan pembersihan areal yang akan dipanen yang meliputi :
1. Membersihkan gulma/sampah pada jalur panen dan pringan
2. Membuang kayu/tunggul dan batu yang mengganggu jalan
3. Menyiapkan teras dan jembatan panen
4. Memasang tanda blok
5. Memelihara jalan untuk menjamin pengumpulan buah dapat dilakukan secara efisien
6. Memelihara saluran drainase

E. FREKUENSI
Sekali

F. NORMA

Jenis pekerjaan Hk/ha
Pembersihan lahan yang buruk 8 – 4
Persiapan umum 3,3 – 0,2
Pemeliharaan jalan panen 0,3
Pemeriksaan jalan panen 0,1


XXII. PANEN PERDANA

A. TUJUAN
Memanen TBS yang dapat diolah secara ekonomis atau dijual

B. STANDAR
1. Semua tandan matang panen harus dipanen, tanpa merusak pelepah
2. Semua brondolan harus dikutip dan dibawa ke Tempat Pengumpulan Hasil (TPH).
3. 1 brondolan dijumpai di piringan, tandan siap di panen.

C. ALAT
1. Gancu, jaring panen dan alat pengangkut buah ke dalam truk.
2. Dodos dengan lebar 10 cm dengan tongkat kayu atau besi (วพ = 4 cm).
3. Kantong bekas sebagai tempat brondolan.
4. Kapak kecil atau parang dan batu asah.

D. PROSEDUR
1. Setiap pemanen dilengkapi dengan peralatan panen
2. Setiap pemanen diberi sejumlah baris tanaman untuk dipanen, yang tergantung pada umur tanaman, produksi, bulan panen, dan kemampuan pemanen.
3. Ancak panen dapat diberikan kepada pemanen setelah ancak yang diberikan sebelumnya sudah dipanen sesuai dengan standar.
4. Apabila jaring panen digunakan, setiap pemanen diberi jaring tersebut sebelum panen dimulai agar tandan buah dapat segera diletakkan ke dalam jaring di TPH.
5. Pemanen seharusnya memanen dengan sistem “curi buah” tanpa memotong pelepah di bawah tandan tersebut, sehingga luas daun yang diperlukan oleh tanaman muda untuk mendukung pertumbuhan dan produksi tanaman dapat dipertahankan. Panen dengan cara ini dipertahankan sampai tinggi buah paling bawah 60 – 90 cm dari permukaan tanah.

E. FREKUENSI
Setiap 7 hari





F. NORMA

Umur (tahun) Ton TBS/hk
2 0,6 – 0,8
3 0,8 – 1,0

G. CATATAN
1. Kriteria panen adalah 1 – 2 brondolan/tandan.
2. Melakukan penunasan 1 – 2 x rotasi untuk membuang pelepah mati pada pangkal tajuk tanaman secara hati-hati.


XXIII. SISTEM INFORMASI AGRONOMI

A. TUJUAN
1. Memanfaatkan data yang terkumpul dengan baik meliputi : hasil analisis tanah dan daun, data produksi, maupun data lainnya sehingga dapat dicapai keuntungan ekonomi secara optimal.
2. Menjaga keseimbangan hara secara optimum agar pertumbuhan tanaman cepat, sehat dan berproduksi optimal.

B. STANDAR DAN NORMA
1. Seluruh data agronomi dan data produksi disusun dan disimpan di dalam database komputer.
2. Data agronomi meliputi : aplikasi pupuk, hasil analisis tanah dan daun, serangan hama penyakit, dan sensus tanaman.
3. Tersedia hard copy laporan tiap bulan dan tiap tahun.
4. Norma kerja : 0.04 – 0.03 hk/ha.

C. ALAT DAN BAHAN
1. Komputer
2. Program database
3. Formulir untuk pengumpulan dan pencatatan data

D. PROSEDUR
1. Mengumpulkan dan menyusun data sebagai berikut : (a) Keadaan areal, bahan tanaman, kerapatan, dan luas areal yang ditanami (b) Hasil analisis tanah dan daun, aplikasi pemupukan yang pernah dilakukan, serangan hama dan penyakit, sensus pohon dan pola produksi (segera disimpan dalam database begitu data tersebut tersedia)
2. Manager kebun bertanggung jawab terhadap keberhasilan pengumpulan dan penyimpanan data yang meliputi analisis tanah, daun, keadaan hama dan penyakit, serta data sensus lainnya.
3. Manajer kebun akan menentukan data mana yang relevan untuk membantu pelaksanaan kegiatan lapangan.

E. FREKUENSI
Pengumpulan dan analisis data kelapa sawit merupakan proses yang ber-kesinambungan.








F. KARTU AUDIT LAPANGAN


Kebun Divisi
Blok Tanggal
Pemeriksa menilai setiap kegiatan sebagai berikut: 1=dibawah standar; 2=standar; 3=lebih baik dari standar; TD=tidak diperiksa
Tahap I Persiapan Pembangunan Kebun
No Kegiatan 1 2 3 TD
1 Survei Verifikasi Tata Ruang
2 Jaringan Jalan
3 Penandaan blok
4 Pembangunan Jalan
5 Pembangunan Jaringan Drainase
6 Land Clearing Areal Hutan
7 Land Clearing Areal Alang-alang
8 Pemancangan untuk Penanaman
9 Pembuatan Teras kontur/Tapak kuda
10 Penanaman Tanaman Penutup Tanah
11 Penanaman


Kebun Divisi
Blok Tanggal
Pemeriksa menilai setiap kegiatan sebagai berikut: 1=dibawah standar; 2=standar; 3=lebih baik dari standar; TD=tidak diperiksa
Tahap II Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan
No Kegiatan 1 2 3 TD
1 Sensus
2 Penyisipan
3 Pengendalian gulma di piringan (manual)
4 Pengendalian gulma selektif (manual)
5 Pengendalian gulma jalan panen (khemis)
6 Pengendalian tanaman merambat
7 Kastrasi
8 Pemupukan
9 Persiapan sebelum panen
10 Pengendalian Hama & Penyakit
11 Panen Perdana
12 Sistem informasi Agronomi
Post a Comment